English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
by : BTF

rss

Sabtu, 29 Maret 2008

Kompor Matahari, Alternatif Hemat Bahan Bakar

Kompor matahari yang dikembangkan peneliti dari jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang, Jatim, Dr M Nurhuda bisa menjadi alaternatif di zaman bahan bakar minyak makin mahal.

Menurut Dr M Nurhuda, Minggu (9/3), kompor (pemasak) matahari tidak memerlukan bahan bakar sama sekali, bebas asap, serta ramah lingkungan. Teknologinya juga memungkinkan dikembangkan dalam skala besar untuk membantu masyarakat kurang mampu yang akhir-akhir ini terlilit dengan harga BBM. \

"Di negara-negara seperti India, China, dan negara-negara Afrika tengah serta Amerika Latin, pemasak matahari banyak digunakan oleh masyarakat di wilayah pedesaan dan terpencil. Kami berharap rekayasa teknologi murah dan simpel ini bisa dikembangkan untuk membantu masyarakat miskin," katanya di Malang.

Secara garis besar, ada dua jenis pemasak matahari, yakni tipe kotak (box) dan tipe parabola. Tipe kotak banyak dipergunakan di Amerika Latin dan tipe parabola banyak dikembangkan di China serta digunakan untuk memasak dalam jumlah besar.

Ia mengakui, tipe kotak sangat simpel dalam mengoperasikannya, tetapi lambat sehingga dijuluki very slow solar cooker. Untuk memasak nasi menggunakan tipe tersebut diperlukan waktu setidaknya 3-5 jam, sehingga tidak praktis untuk sebagian besar masyarakat Indonesia.

Sedangkan kompor tipe parabola secara umum memerlukan waktu lebih cepat, tetapi lebih ruwet cara mengoperasiakannya. Pertama, posisi panci harus ditempatkan menggantung pada titik fokus parabola, kedua, parabola harus terus menghadap matahari sehingga setiap saat perlu penyesuaian arah parabola agar dapat memperoleh sinar pantul secara maksimum dan selalu pada titik fokus.

Selain itu, pemasak matahari tipe parabola pembuatannya membutuhkan banyak biaya. Sebagai contoh, kompor tipe parabola yang diproduksi Minto asal Madiun memerlukan banyak sekali cermin datar, kerangka parabola, solar tracking yang semuanya membutuhkan biaya sekitar Rp1,5 juta per unit. Kalau dijual, harganya menjadi sekitar Rp 3,5 juta per unit.

Melihat kenyataan tersebut, pemasak matahari tipe kotak lebih efisien untuk diterapkan. "Pada awalnya kami mencontoh saja desain yang banyak dijumpai di internet san ternyata pemasak matahari tersebut tidak dapat berfungsi, beras yang kami masak dari jam 09.00 sampai dengan jam 15.00 tak juga matang," katanya.

Setelah mempelajari dengan serius sebab-sebab kenapa pemasak matahari tidak dapat berfungsi, akhirnya muncul ide untuk mengoptimalkan bentuk panci. Intinya, bentuk panci harus bisa menyerap energi matahari sebesar-besarnya serta kontak antara panci dan air dan beras harus diusahakan agar semaksimum mungkin, sehingga panas dari panci dapat tersalur ke air secara maksimal dan paling bagus dibuat dengan cara cor-logam.

Sistem pemasak tersebut telah diujicobakan dan berhasil menanak nasi dalam waktu antara 1- 2 jam, tergantung pada terik matahari. Pada hari terik, waktu memasak cuma satu jam, tetapi ada mendung, bisa sampai dua jam.

Cara pengoperasian pemasak matahari tipe kotak yang dikembangkan cukup praktis dan sederhana yakni dengan cara beras yang sudah dicuci dimasukkan ke dalam panci berisi air kemudian panci dimasukkan ke dalam kotak, kotak ditutup kaca transparan, tunggu kira-kira 1- 2 jam, tergantung pada intensitas matahari, maka beras akan masak dengan sendirinya, tanpa perlu beras dibolak-balik. Selain untuk memasak nasi, katanya, kompor matahari juga dapat digunakan untuk memasak air dan saat ini teko untuk kompor matahari masih dalam proses pembuatan termasuk penggorengan.

Dana untuk pembuatan alat pemasak dari tenaga matahari tersebut nantinya diperkirakan tak lebih dari Rp. 300.000. "Sejalan dengan semakin mahalnya BBM, kami berharap pemerintah mengambil alih desain yang kami kembangkan untuk disosialisasikan pada masyarakat, kami hanya ingin membantu masyarakat terutama yang kurang mampu agar mereka tidak lagi tergantung pada Mitan lagi," katanya menegaskan.

Spesifikasi kompor matahari yang dikembangkan adalah ukuran kotak 50 cm x 50 cm x 20 cm (tinggi), jumlah kaca reflektor tiga potong, kaca samping luas 60 x 55 cm, kaca belakang 55x 55 cm (untuk reflektor paling bagus adalah aluminium foil yang dilapisi lapisan anti oksidasi (coating) seperti reflektor lampu mobil, landasan panci 45 x 45 cm, tinggi 10 cm dan bagian luar panci dicat hitam.

1 komentar:

Rusdianto on 2 November 2008 22.36 mengatakan...

makasih informasinya, kbetulan lg butuh info ttg kompor matahari


Posting Komentar

 

counter

Recent Comment

Recent post